Selasa, 09 Maret 2010

Salah Diagnosa

Yupp.. itu pernah terjadi pada Abiy-q. Urutannya panas-dikira dbd-cek lab-normal-turun panas-panas lagi-dikira tipes ma dokternya. Udah terlalu seneng bahwa Abiy ternyata ga kena dbd. Ga kebayang kan anak sekecil itu musti disuntik-suntik jarum infus. Singkat kata, abiy balik ke jati dirinya. Wuiks,jati diri. hhehe.. Berulah gitu. eh nggak ding. balik aktip lagi. Ihhh seneng dee. Ee ternyata ga lama, 2 hari berikutnya, tuh panas balik lagi.

(Kecapekan! tolong dicatat ya,sehabis beibi panas demam jangan langsung aktifitas yang penuh daripada kenapa-kenapa.)

Karena panas dan belum cukup pengalaman,panik! langsung bawa ke dokter. Ya Allah kenapa juga, di ruang praktek Abiy meringik. heheh apa ya bahasanya. Yawes pokoknya teriak-teriak kaya anak  kesakitan gitu. Dokternya ikut heran. "Wah jangan-jangan tipus ini. Kan gejalanya panas-turun-panas. ya udah sekarang ngamar  aja di rsud dr soedomo."

Glek!! Ah...

"Anak ini seperti kesakitan kan. Biasanya kalo kesini kan  ndak pernah teriak gini. Biasanya kan tenang, senyum-senyum gitu. Udah langsung beerangkat aja. Nanti tak buatin rujukannya",kata dokternya lagi.

Walhasil ngamarlah Abiy. Suntik jarum infus? Jangan tanya, saking gendutnya mesti 9 x sampe akhirnya berhasil memasukkan tuh jarum. Naaangisnya bikin aku,maminya merasa bersalah banget. Tapi harus tegarkan... Yang ke-9 itu, aku berujar dalam hati, kalo ga berhasil juga, ga usah ngamar wes, bawa pulang. Mana perawatnya sama sekali ga melakukan pendekatan komprehensif padaku en beibi. hiks......

Ini dia bagian penyesalannya. Padahal udah disaranin misua ayah abiy."Cek lab aja dulu, nti kalo emang tipus ya ngamar"

Tapi aku ndak nurut, saking paniknya. Abiy ngamar jam 12 malem. huff dramatis bukan. Paginya, cek darah.. Abiy dah keliatan kesel banget liat kakinya diiket selang plus jarumnya. mana bisa dia berhenti gerak,tiap kali keliatan selang yang nempel dikaki, dipegangnya en mo dilepas. Haduh nakk,jangan nanti lepaz. Sampe 2 kali keluar darahnya lewat selang. Dan copotlah jarum suntik. Ah, banyak pula darah keluar. Ini perasaan tegang sekalilah. Kuminta Ujank (panggilan sayang u misuaku) panggil perawat.

Perawat: "Copot? wah dibersihin dulu"
Aku      : "Iya Mbak,udah 2x. Nti dipasang lagi to? " (sambil brharap jangan lagi). "Kemarin dicoba sampe 9x. Haduh mbak tangan kaki udah semua"
Perawat: "Ya di kepala nanti." (setengah judes gitu ngomongnya, ga pake senyum pula)
Aku      : ???##!

Saat itulah langsung teringat hasil cek darah. langsung kuminta Ayah minta hasilnya ke ruang administratif. Dan ternyata negatif. Alhamdulillah........

Abiy cuma diare. Tapi ringan saja. Tak lupa dokter ngasi bekal obat2an. diantaranya, obat pemampat diare, antibiotik dan apalagi ya?? Mom semua... obat itu saya hentikan pemakaiannya setelah 1hari. Kenapa??
Karena setelah brosing kesana kemari, pengobatan diare yang tepat intinya adalah menjaga penderita supaya tidak kehilangan cairan elektrolit. Sedangkan Abiy nyusuuuuuuuuu teruuuuuuuuuuss.. ndak mau makanseh. Nah itu dia makanya jangan dikasi antibiotik. Coz itu membuat selera makan hilang. Dan buatku, kalo mo sembuh ya makan. begitu juga dengan obat pemampatnya. Alhamdulillah...... Malah sembuh total sehat kembali mom....... Huuuu.............

0 comments:

Poskan Komentar

Ada kesalahan di dalam gadget ini
 

Hepimam | Desenvolvido por EMPORIUM DIGITAL